dalam kategori | Penyakit

Waspadai resiko Tifus paska banjir

Waspadai resiko Tifus paska banjir

Para pengungsi korban banjir yang melumpuhkan Jakarta pada Kamis (17/1) bukan hanya terancam keselamatan jiwa dan kehilangan harta benda, juga berisiko terserang berbagai penyakit. Air dari banjir mengandung organisme penyebab penyakit menular,termasuk bakteri yang biasa hidup di usus, seperti E.coli,salmonela, shigella, dan virus hepatitis A, serta agen pemicu tifoid,paratifoid, dan tetanus. Salah satu penyakit yang perlu diwaspadai adalah Tifus atau Thypus Abdominalis.

Penyakit tifus merupakan penyakit infeksi bakteri pada usus halus dan terkadang pada aliran darah yang disebabkan oleh kuman Salmonella typhi atau Salmonella paratyphi A, B dan C, selain ini dapat juga menyebabkan gastroenteritis (keracunan makanan) dan septikemia (tidak menyerang usus).

Kuman tersebut masuk melalui saluran pencernaan, setelah berkembang biak kemudian menembus dinding usus menuju saluran limfa, masuk ke dalam pembuluh darah dalam waktu 24-72 jam. Kemudian dapat terjadi pembiakan di sistem retikuloendothelial dan menyebar kembali ke pembuluh darah yang kemudian menimbulkan berbagai gejala klinis.

Penderita tifus biasanya mengalami demam tetapi tidak disertai batuk dan pilek. Dan demamnya sukar sekali turun walaupun telah meminum obat penurun demam. Hal itu biasanya berlangsung selama 1 minggu bahkan lebih.

Gejala-gejala

Gejala klinis pada anak-anak biasanya lebih ringan daripada orang dewasa. Masa tunas rata-rata 10-20 hari. Tetapi bisa hanya 4 hari, jika terinfeksinya melalui kuman yang ada di makanan. Selama masa inkubasi akan ditemukan gejala-gejala yang mungkin mirip dengan penyakit lain, seperti tidak enak badan, lesu, nyeri kepala, pusing dan tidak bersemangat.

Gejala klinis yang ditemukan setelah masa inkubasi lewat adalah demam tinggi, biasanya malam lebih tinggi daripada siang, dan ini terjadi terus menerus, bisa sampai tiga mingguan. Selain panas tinggi, juga tercium bau mulut yang tidak sedap, bibir kering dan pecah-pecah. Juga ditemukan lidah ditutupi selaput putih. Perut sering kembung, dan konstipasi alias tidak buang air besar selama beberapa hari. Biasanya juga disertai gangguan kesadaran, bahkan penderita dapat kehilangan kesadaran bila penyakit ini tidak tertangani dengan baik.

Penyakit tifus yang tidak tertangani dengan baik, atau diketahui dalam keadaan sudah parah dapat menimpulkan komplikasi yang cukup berbahaya, baik di usus maupun di organ selain usus. Misalnya terjadi perdarahan usus, atau bahkan usus bisa berlubang. Sementara pada organ di luar usus dapat menimbulkan komplikasi pada sistem peredaran darah, gangguan paru, ginjal, hati, dan juga sistem kesadaran.

Proses Penularan

Penularan salmonella thypi dapat melalui makanan, jari tangan/kuku, muntah, lalat, dan feses. Kuman tersebut dapat ditularkan melalui perantara lalat, dimana lalat akan hinggap dimakanan yang akan dikonsumsi oleh orang yang sehat. Apabila orang tersebut kurang memperhatikan kebersihan dirinya seperti mencuci tangan dan makanan yang tercemar kuman salmonella thypi masuk ke tubuh orang yang sehat melalui mulut. Kemudian kuman masuk ke dalam lambung, sebagian kuman akan dimusnahkan oleh asam lambung dan sebagian lagi masuk ke usus halus bagian distal dan mencapai jaringan limpoid. Di dalam jaringan limpoid ini kuman berkembang biak, lalu masuk ke aliran darah dan mencapai sel-sel retikuloendotelial. Sel-sel retikuloendotelial ini kemudian melepaskan kuman ke dalam sirkulasi darah dan menimbulkan bakterimia, kuman selanjutnya masuk limpa, usus halus dan kandung empedu.

Semula disangka demam dan gejala toksemia pada typhoid disebabkan oleh endotoksemia. Tetapi berdasarkan penelitian eksperimental disimpulkan bahwa endotoksemia bukan merupakan penyebab utama demam pada typhoid. Endotoksemia berperan pada patogenesis typhoid, karena membantu proses inflamasi lokal pada usus halus. Demam disebabkan karena salmonella thypi dan endotoksinnya merangsang sintetis dan pelepasan zat pirogen oleh leukosit pada jaringan yang meradang.

Penanganan

  • Jika kondisi pasien tidak berat, dan penyakitnya masih awal, yaitu sudah didiagnosis sebelum demam lebih dari 3 minggu, umumnya masih bisa dirawat di rumah. Namun mesti diawasi jika mendadak suhu turun, nadi meninggi, dan perut mulas melilit. Sebenarnya tujuan utama dari istirahat total dimaksudkan untuk mencegah terjadinya komplikasi di usus.
  • Makanan tak selalu harus lunak, asal jangan jenis yang merangsang (diet rendah serat dan tinggi kalori dan protein). Yang dimaksud dengan jenis yang merangsang disini adalah makanan pedas dan asam.
  • Kesembuhan penderita penyakit ini dipengaruhi berbagai hal, di antaranya adalah umur, keadaan umum, tingkat kekebalan penderita, jumlah dan daya infeksi kuman yang masuk tubuh, serta cepat dan tepatnya pengobatan.

Yang Perlu Diperhatikan :

Masalah penderita carrier. Setiap orang yang terinfeksi kuman salmonella, akan meng ekskresikan kuman tersebut bersama dengan feses dan air seni selama beberapa waktu tertentu atau sekitar tiga bulan. Jika hal ini terjadi terus menerus setelah lebih tiga bulan maka yang bersangkutan dikatakan sebagai carrier. Orang yang menjadi carrier ini merupakan sumber penularan penyakit tifus kepada orang lain. Kuman tifus bisa tetap ada pada carrier tadi hingga lebih dari 1 tahun.

Pencegahan

  • Menjaga kebersihan lingkungan dengan cara menyediakan sarana air minum yang memenuhi syarat, pembuatan jamban yang hygienis, pemberantasan lalat dan pengawasan terhadap rumah makan dan penjual makanan adalah beberapa hal yang dilakukan untuk menciptakan lingkungan yang bersih dan sehat.
  • Terhadap manusia dilakukan upaya imunisasi untuk memberikan kekebalan tubuh yang kuat. Selain itu memberikan pemahaman kepada masyarakat tentang bahaya penyakit ini, sehingga masyarakat akan berusaha untuk menjaga dirinya dan lingkungannya untuk selalu bersih dan sehat.

Pengobatan alami dengan buah

– Pisang
Menurut Al Maqdisi pisang yang terbaik adalah pisang yang bentuknya besar dan sangat manis. Pisang memiliki karakter sedang, namun ada yang berpendapat karakternya dingin dan dalam buku Thibbun Nabawi disebutkan karakternya panas diikuti lembab pada tingkat pertama.

Al Maqdisi juga berpendapat pisang berguna untuk mengatasi batuk dan memberikan banyak nutrisi. Ibnu Qoyyim berpendapat pisang mampu melemaskan otot perut.

Bagi penderita tifus apabila memerlukan nutrisi dapat mengkonsumsi pisang bersama dengan madu dan sakanjabin sebagai menu yang seimbang seperti yang dianjurkan oleh Imam Ibnu Muflih Al Maqdisi.

Cara lain mengkonsumsi pisang adalah dengan mengambil pisang yang matang dan ditambahkan satu sendok madu lalu dilumatkan (diblender) hingga halus. Jus pisang plus madu dapat dikonsumsi dua kali sehari selama dua bulan hingga sepenuhnya pasien pulih dari nyeri otot, lemah dan lesu.

– Apel
Ibnu Jazlah berpendapat apel yang masam berkarakter dingin dan kasar, sedangkan apel merah lebih cenderung panas. Al Maqdisi menyatakan bahwa apel dapat menguatkan jantung dan lambung yang lemah. Dalam buku Thibbun Nabawi disebutkan bahwa apel berfungsi untuk menjaga kekuatan dan untuk memicu selera (nafsu makan).

Disebutkan dalam buku Thibbun Nabawi bahwasannya apel dapat menguatkan jantung apabila dibuat minuman (Sharbat) dan juga bermanfaat untuk was-was (depresi). Apel dapat dibuat jus sementara untuk menetralisir dampak degatifnya, Al Maqdisi berpendapat agar ditambahkan air daun mint (ekstrak mentol) karena daun mint dapat mencegah muntah.

– Jeruk Sitrun
Menurut buku Thibbun Nabawi, kemasaman (airnya) utruj bersifat dingin kering, dan suka dibuat sirup masam, bermanfaat untuk perut yang panas, menguatkan hati dan menggembirakannya, membuat lezat makanan, menghilangkan haus, memperbaiki selera makan, menghentikan diare, muntah karena pengaruh empedu kuning, denyut jantung, menghilangkan kesedihan.

Bagi penderita tifus dapat mengkonsumsi air perasan jeruk sitrun (Citrus medica) atau jika tidak ada diganti dengan lemon dan ditambahkan madu sesuai selera. Jus dapat diminum untuk memperbaiki selera makan, mencegah muntah dan menghentikan diare (tifus kadang disertai diare).

Komentar Anda

ads
Fitzania Weekly
Dapatkan informasi kesehatan mingguan berkala dari Fitzania langsung di inbox email Anda.

powered by MailChimp!

Anda punya informasi seputar dunia kesehatan?
Berkenan untuk membagikannya disini?
Lakukan sekarang, karena mungkin akan bermanfaat bagi mereka yang sedang mencarinya.

berbagisehat

Rubrikasi

Fitzania Follows

palmer puspromkes who-id who-id bpjs bfl dokter medis pedulisehat selamatkanibu